8 Des 2012

Penantian

Jiwaku—bagaikan kuda yang berlari menembus malam; makin kencang derapnya, makin cepat menjelang fajar. ~ Khahlil Gibran, Kata-kata Mutiara Sang Guru.

Di Halte itu, Ibu tua itu gelisah, tatapannya beku seolah mencari satu titik pandang yang sedang ia pahami. Terkadang tangannya meremas sapu tangan yang dipegangnya, atau tangannya malah saling meremas sendiri. Ada raut khawatir dan berharap cemas pada wajahnya. Beberapa kali pula ia menarik nafas panjang kemudian dengan perlahan menghembuskannya.

Lalu ada bus yang melintas, kemudian berhenti tak jauh dari posisi si Ibu tadi. Nyatalah, ia menanti kedatangan bus itu, menanti kehadiran penumpangnya. Diperhatikannya setiap orang yang turun. Namun, tidak ada satu pun yang ia nanti-nantikan tampak dihadapannya. Raut wajah yang cemas yang tadi saya lihat berubah menjadi raut wajah kekecewaan. Saya sapa si Ibu, “Ibu menunggu seseorang?” “Seseorang? Bukan. Aku menunggu cucuku. Cucuku yang akan datang sore ini bersama anak dan menantuku.”

Ini cerita kecil saja..

Tapi tak lama kemudian yang dinanti-nanti si Ibu datang. Tak disangka mereka justru sudah dibelakang kami. Ibu tua itu terkejut bahagia dan langsung saja menggendong lalu memeluk cucunya yang terlihat lucu itu. Si Ibu mungkin sudah lebih dari 2 jam menunggu dan barangkali badannya sudah pegal-pegal tadi. Tapi ia tersenyum suka cita setelah bertemu dengan orang-orang yang dicintainya, dan mungkin sudah hilang lelahnya saat menunggu itu. Ah, jadilah pertemuan yang mengharukan. Pertemuan yang “sesuatu” pada mereka yang saling mengasihi dan menyayangi.

Konon, menunggu itu adalah pekerjaan yang sulit. Tapi tetap relatif, tergantung pada kondisinya. Biasanya menunggu itu juga terkait dengan yang namanya kesabaran. 

Kita menunggu dengan cara berbeda. Ada yang menanti dengan dililit rasa takut. Ada yang menunggu dengan rindu. Yang sabar dan yang kurang sabar memberikan warna tersendiri pada menunggu. Yang suka sibuk mengisi waktu dengan membaca, misalnya. Yang lain melongo sambil bertopang dagu. Maka waktu pun terasa beda hakikatnya: untuk yang satu amat singkat sekali, untuk yang lain menanti hanya menjelaskan dirinya menjadi sebuah “keabadian”.

Namun salah satu hal yang pasti ialah menunggu tak bisa lepas dari berharap. Harapan yang menjadi penggerak mesin kehidupan kita. Jika Senin tak berhasil, kita berharap Selasa bisa menebus. Bila Selasa juga gagal, semoga Rabu bisa terkabul. Dan begitu seterusnya.

Diam-diam juga kita masuk ke “ruang tunggu” dalam rasa sebuah penantian. Kali ini ruang tunggu itu pun lain dari yang lain: itulah hati kita sendiri. Hati yang menyimpan setiap rasa kita. Rasa yang ingin dikatakan.

Hingga saatnya nanti, rasa itu tepat kamu ucapkan.
Selayaknya antrian kehidupan, pada saatnya, indah pada waktunya.

Semoga masa penantian ini tidak hanya ditandai sekadar memiliki nomor antrian, tapi memiliki daya untuk membasuh hidup rohani kita yang barangkali agak berdebu, terlupakan, oleh derasnya perjuangan hidup sehari-hari yang barangkali sudah usang.

Maka penantian hanya syarat yang harus dilalui dalam hal apa pun. Bersabarlah...

8 komentar:

  1. hmm... ada yang bilang, bila engkau hanya menanti maka apa yang seharusnya kau genggam tak kan pernah menghampiri. kejarlah seperti derap kuda. sedang menanti hanya akan memberi setengahnya, atau bahkan tidak.

    entah mana yang seharusnya. tapi, menanti hasil setelah berusaha mungkin itu yang dilakukan sang nenek dalam cerita di atas. entahlah... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hal yang baik datang pada mereka yang mau menunggu, tapi tidak pada mereka menunggu terlalu lama. ~ Kata Motivator.

      Ya, begitulah...

      Hapus
  2. Budiman As'ady10 Des 2012 09.01.00

    ya begitulah... ^_^

    BalasHapus
  3. Keren tulisannya...
    Thanks sharingnya, gan!
    Salam kenal...Kalau berkenan mau ngundang untuk ikutan gabung dengan teman-teman lain yang sudah SUBMIT URL BLOG-nya ke Direktori Weblog Indonesia :)

    BalasHapus
  4. ninggalin jejak bentar aah...saat ini kita sedang masuk dalam ruang tunggu masa penantian... tanggal 25 Jan 13 sudah semakin dekatt... moga sukses kopdarnas bloof...

    BalasHapus
  5. Muridnya Khalil Gibran kang? :D

    BalasHapus

Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu. Terima kasih.